HOKI DAN KESEHATAN

PALMISTRI, FISIOGNOMI, SHIO, GRAFOLOGI, ZODIAK, HOROSKOP, TAHI LALAT, FRENOLOGI, NUMEROLOGI, FENGSHUI, BAZI, ZIWEI, ASTROLOGI

Hal Tentang Rambut Kemaluan

Posted by Fisiognomi pada 29 Februari 2012

tabloidnova.com, Kamis, 9 Februari 2012 – Bagi beberapa orang, pubic hair bisa jadi tak memiliki arti, tapi tak sedikit yang memperlakukannya bak “mahkota” yang harus selalu dipercantik.

Ada banyak teori yang mengatakan apa sesungguhnya fungsi rambut kemaluan pada manusia. Salah satunya, yaitu merangsang pasangan secara seksual melalui feromon. Cara kerja feromon ini memang tidak jelas karena tidak dapat dirasakan dengan sadar. Teori lainnya mengatakan, rambut kemaluan dipercaya dapat menghangatkan alat kelamin, mencegah kotoran masuk ke dalam vagina (bagi perempuan), melindungi kulit terhadap gesekan tubuh, juga memberikan perlindungan iritasi saat berhubungan seksual. Selain fakta-fakta tadi, masih banyak fakta lain tentang rambut kemaluan yanng juga tak kalah menarik, lho.

1 Masa Pertumbuhan
Sebelum masa pubertas, area genital anak laki-laki dan perempuan sudah memiliki rambut vellus. Karakteristiknya sangat halus, lembut, dan tidak berwarna. Rambut vellus juga biasanya terdapat di daerah payudara dan ketiak. Saat mulai memasuki masa pubertas, kadar hormon androgen dalam tubuh meningkat dan kulit pada daerah kelamin mulai memproduksi rambut hingga rambut kemaluan menjadi lebih tebal.

Selain itu, rambut juga seringkali tumbuh keriting. Berdasarkan penelitian perkumpulan dokter anak di University of South Alabama dalam Jurnal Clinical Pediatrics, tingkat pertumbuhan rambut juga terjadi lebih cepat selama beberapa tahun. Pertumbuhan rambut pubis seperti inilah yang disebut pubarche .

Pada wanita, rambut kemaluan pertama kali tumbuh di bagian vulva dan secara perlahan-lahan menyebar ke mons (bagian atas vagina), dan bibir vagina. Bentuknya segitiga terbalik. Sedangkan pada pria, awalnya rambut kemaluan tumbuh di skrotum atau dasar penis. Setahun kemudian, rambut baru merambat di sekitar pangkal penis dan mengisi daerah kemaluan (dalam waktu 3-4 tahun). Kemudian rambut kemaluan meluas ke paha dan perut atas menuju umbilikus.

2 Variasi Warna
Rambut kemaluan sangat bervariasi warnanya. Pada orang kebanyakan, warnanya lebih gelap, meskipun dapat juga lebih terang. Sedangkan untuk beberapa kasus, warnanya juga bisa hampir sama dengan warna alis individu tersebut. Ada juga yang mengatakan, warna rambut kemaluan pada kebanyakan pria hampir sama dengan warna janggut mereka. Pada beberapa individu, rambut kemaluannya bertekstur tebal dan/atau kasar, namun ada juga yang jarang dan/atau halus. Variasi warna dan tekstur ini biasanya berbeda-beda menurut ras dan etnis.

3 Tidak Boleh Dicukur?
Ada yang menganjurkan agar kita tidak mencabut atau mencukur rambut kemaluan. Salah satu penyebabnya adalah karena bisa menimbulkan lubang kecil (luka iritasi) pada kulit. Lubang atau luka kecil ini akan menjadi pintu masuk kuman atau jamur. Terutama pada perempuan dengan kondisi vagina yang mudah sekali lembap. Kondisi ini pula yang nantinya bisa menyebabkan infeksi di kulit daerah intim Anda.

Tak sedikit juga yang percaya bahwa semakin sering mencukur rambut kemaluan, maka maka pubic hair akan tumbuh lebih cepat tumbuh, lebih tebal, dan warnanya menjadi lebih gelap. Padahal mitos ini keliru. Pasalnya, mencukur pubic hair tidak memengaruhi pertumbuhan rambut. Yang berbeda hanya kondisi bentuk ujung rambutnya saja karena ujungnya yang lebih tipis tadi sudah dicukur. Faktanya, rambut kemaluan yang tumbuh kembali akan kembali tumbuh persis seperti keadaan sebelumnya.

Mitos lain menyebutkan mencukur rambut kemaluan, membuat area vagina gatal dan benjol. Padahal, bercukur justru membantu kulit terlihat dan terasa halus dengan menghapus lapisan atas sel-sel kulit mati.

Jangan menelan mentah-mentah pula mitos yang mengatakan mencukur pubic hair akan membuatnya tumbuh ke dalam dan menimbulkan semacam bintil merah mirip jerawat. Kalaupun ini terjadi, biasanya diakibatkan cara mencukur yang salah. Hindari dengan menempelkan handuk hangat pada vagina sebelum bercukur dan gunakan loofah setelah bercukur.

4 Sensasi Berbeda
Vagina bebas dari rambut kemaluan digemari banyak orang karena setelah “botak“, para wanita merasa lebih bersih. Tak sedikit pula yang mengaku melakukannya demi menyenangkan pasangan. Dengan kondisi kemaluan yang “botak”, mereka merasa mendapatkan sensasi yang berbeda saat berhubungan seksual dengan pasangannya. Bayangkan saja, kemaluannya menjadi lebih sensitif karena bersentuhan langsung dengan alat kelamin dan kulit pasangannya.

5 Pria Jangan Waxing
Meski banyak wanita yang sudah membuktikan bahwa waxing bisa membuat gairah seksual meningkat, mereka ternyata tidak suka jika pasangannya mencukur habis rambut kemaluannya. Alasannya, kemaluan pria yang botak terlihat tidak jantan, aneh, dan menjijikan.

6 Wajib Bercukur Sebelum Persalinan
Di tahun 1980-an, santer terdengar mengenai keharusan mencukur rambut kemaluan sebelum persalinan normal. Alasannya, supaya higienis. Padahal penelitian saat ini justru menemukan fakta yang berlawanan. Justru mereka yang melahirkan caesar -lah yang harus mencukur rambut kemaluannya.


Kutu Kemaluan

Pernah dengar kutu kemaluan yang sering disebut “kepiting” atau crab karena bentuknya menyerupai kepiting? Sesuai namanya, serangga ini biasa berada di kemaluan manusia. Keberadaannya bisa ditularkan secara seksual dari rambut kemaluan seseorang ke orang lain. Bisa juga dari pakaian, handuk, dan selimut. Pencegahannya, tentu saja dengan tidak bertukar pakaian atau handuk dengan orang lain.

Gejalanya antara lain gatal-gatal di kemaluan. Terutama pada malam hari, ketika kutu menjadi aktif dan mengubur kepala mereka di dalam folikel rambut kemaluan untuk memberi makan dirinya dengan menghisap darah. Gigitan kutu dapat menyebabkan area yang terinfeksi menjadi meradang dan berubah warna karena reaksi terhadap protein dalam air liur kutu (akibat garukan).

Cara lain untuk menghindari penyebaran juga dengan tidak melakukan kontak seksual, khususnya sebelum menikah. Terlebih, kontak seksual dengan lebih dari satu pasangan atau dengan seseorang yang memiliki lebih dari satu pasangan meningkatkan risiko tertular berbagai penyakit menular seksual (PMS). Kondom tidak cukup membantu dalam hal ini, karena kondom tidak menutupi area rambut kemaluan. Begitu juga dengan mencukurnya, itu tidak akan menyingkirkan kutu kemaluan.

Jika Anda telanjur tertular, segera periksakan ke dokter. Biasanya dokter akan memberikan Anda obat atau lotion insektisida untuk membunuh kutu dan telurnya. Pengobatan biasanya perlu diulang sampai 7-10 hari untuk benar-benar membunuh kutu.


Pilih Gayamu

Jauh sebelum abad 20, rambut kemaluan sudah menjadi bagian dari seni dunia, khususnya seni Mesir kuno, yang digambarkan dalam bentuk segitiga. Namun di seni Eropa, rambut kemaluan jarang digambarkan, terlebih pada abad pertengahan dan klasik. Salah satu karya seni Eropa yang memperlihatkan rambut kemaluan adalah patung David buatan Michelangelo. Namun sekarang, “menata” rambut kemaluan sudah menjadi gaya hidup dan tersedia dalam berbagai model.

Natural/Bush:
Tidak ada pemangkasan atau pemeliharaan.

Trimmed:
Memendekkan rambut kemaluan tanpa menghilangkan atau membentuknya.

Triangle:
Bagian pinggir rambut dicabut (umumnya di-wax)untuk membuat bentuk segitiga. Model ini sangat pas saat ketika Anda mengenakan bikini.

Landing strip:
Rambut kemaluan dibentuk menyerupai garis kecil vertikal yang terpusat di tengah-tengah kemaluan.

Bare:
Rambut kemaluan benar-benar dibersihkan.

Dyed hair:
Rambut kemaluan diwarnai sesuai dengan keinginan.

[Ester Sondang/Berbagai Sumber]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s